Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Peristiwa Pembukaan Kota Mekah (Tamadun Islam)

Peristiwa Pembukaan Kota Mekah | Latar Belakang Pembukaan Kota Mekah | Iktibar Pembukaan Kota Mekah | Faktor Kejayaan Pembukaan Kota Mekah | Bilakah Pembukaan Kota Mekah | Tamadun Islam | IslamMalaysia.Com |

Peristiwa Pembukaan Kota Mekah (Tamadun Islam)

Peristiwa Pembukaan Kota Mekah adalah satu episod gemilang dalam sejarah Islam yang menandakan kemenangan besar umat Muslim di tanah suci Mekah. Ia berlaku sebagai akibat dari khianat yang dilakukan oleh musyrikin Quraisy terhadap perjanjian Hudaibiyah yang telah dipersetujui bersama. Nabi Muhammad S.A.W dan kaum Muslimin menjalankan langkah berani ini sebagai tindak balas terhadap pengkhianatan tersebut. Inilah kisah yang menggambarkan kejayaan dan keagungan ajaran Islam yang telah membebaskan Kota Mekah dari cengkaman musuh.

A. Latar Belakang Pembukaan Kota Mekah

Pihak musyrikin Quraisy di Mekah telah mengkhianati perjanjian Hudaibiyah dengan memihak kepada sekutu mereka, Bani Bakar, yang menyerang kabilah KhuzaŹ½ah yang telah berikrar setia kepada kaum Muslimin. Perjanjian Hudaibiyah sebelum ini membenarkan pihak musyrikin Quraisy dan Muslimin untuk membuat perjanjian dengan mana-mana pihak dan berlaku gencatan senjata selama 10 tahun. Khianat ini menggerakkan Nabi Muhammad S.A.W untuk bertindak.

B. Peristiwa Pembukaan Kota Mekah

Pada bulan Ramadan tahun ke-8 Hijrah, Nabi Muhammad S.A.W bersama-sama dengan 10,000 kaum Muslimin bergerak menuju ke Mekah. Di Marru az-Zahra, mereka mendirikan khemah dan menyalakan obor sebanyak mungkin, menimbulkan ketakutan di kalangan musyrikin Quraisy. Di Dzu Tuwa, Nabi Muhammad S.A.W memerintahkan pasukan Muslimin untuk masuk ke Mekah melalui rute yang berbeza untuk melemahkan kesatuan dan kekuatan musyrikin Quraisy. Mereka diingatkan untuk hanya bertindak balas jika diserang. Serangan yang dipimpin oleh Khalid al-Walid, walaupun mengalami pertumpahan darah, akhirnya Muslimin dapat memasuki Kota Mekah.

C. Tindakan Mulia Nabi Muhammad S.A.W

Dengan rendah diri dan bersyukur kepada Allah, Nabi Muhammad S.A.W memasuki Kota Mekah menunggang unta, memberikan jaminan keselamatan kepada penduduk. Ini menyebabkan penduduk Mekah memilih keamanan daripada berperang. Di Baitullah, Baginda melakukan tawaf dan memusnahkan 360 berhala di sekitar Kaabah. Baginda juga memberi ucapan tentang kebebasan dan pengampunan kepada musyrikin Quraisy. Akhirnya, banyak dari mereka memeluk Islam dan berjanji setia kepada Allah dan Rasul.

D. Iktibar Pembukaan Kota Mekah

1.      Kepentingan perancangan teliti dan pelaksanaan dengan bersungguh-sungguh sebelum melaksanakan sesuatu.

2.      Meneladani akhlak tawadduk dan kesyukuran Nabi Muhammad S.A.W.

3.      Menjadi pemaaf seperti Nabi dalam menghadapi musuh atau pengkhianatan.

4.      Mengamalkan sifat sabar dalam kehidupan sehari-hari, terutamanya dalam menghadapi cabaran dan ujian.

Penutup

Pembukaan Kota Mekah adalah satu tonggak penting dalam sejarah Islam. Ia mengajarkan kita tentang pentingnya perancangan teliti, kesyukuran, keampunan, dan kesabaran dalam menghadapi cabaran kehidupan. Setelah peristiwa ini, agama Islam semakin berkembang dan meluas di seluruh Semenanjung Arab. Ia adalah bukti kekuatan dan ketabahan umat Muslim dalam menegakkan kebenaran dan mengatasi rintangan untuk menyebarkan ajaran agama Allah.

 

close